• Home
  • Media Outreach
  • Negara-negara APAC Bersinar dalam Indeks Pengembangan Ritel Global 2023 yang dikeluarkan Kearney, Mengungkap Peluang Strategis di Pasar Berkembang
Kamis, 29 Februari 2024 18:27:00

Negara-negara APAC Bersinar dalam Indeks Pengembangan Ritel Global 2023 yang dikeluarkan Kearney, Mengungkap Peluang Strategis di Pasar Berkembang

SINGAPURA - Media OutReach Newswire - 22 Februari 2024 - Di tahun yang penuh dengan perombakan potensi pasar negara berkembang, Indeks Pengembangan Ritel Global (GRDI) 2023 yang dikeluarkan oleh konsultan global Kearney menangkap inti lanskap ritel di persimpangan jalan. Laporan tersebut, yang merupakan survei dua tahunan terhadap pasar ritel paling menjanjikan di seluruh dunia, menggarisbawahi kelincahan dan dinamisme perekonomian ritel dalam beradaptasi dengan perubahan dunia.

Negara-negara Asia Pasifik (APAC) menunjukkan kinerja yang kuat dalam peringkat global

Meskipun kandidat yang jelas – Tiongkok dan India – terus menunjukkan daya tarik yang bertahan lama bagi investor global karena ukuran pasar dan pertumbuhan basis konsumen mereka yang pesat, sejumlah peluang menarik lainnya muncul di negara-negara tetangga mereka di Asia Pasifik. Di seluruh kawasan, negara-negara APAC telah menunjukkan lintasan pertumbuhan ritel yang luar biasa, dengan lima negara APAC (India, Tiongkok, Malaysia, india, dan Bangladesh) mendapatkan posisi di antara 15 negara dengan ekonomi teratas yang menjadi prioritas bagi pengecer untuk membangun kehadirannya, berdasarkan GRDI.

Di Tiongkok, teknologi inovatif, konsep ritel berdasarkan pengalaman, dan pasar ritel yang sangat digital terus mendorong belanja konsumen. Sektor ritel India tumbuh subur berkat populasi pekerja yang besar, urbanisasi yang pesat, dan inisiatif pemerintah seperti Digital India, yang mendorong e-commerce dan format ritel modern.

Melihat pasar negara berkembang di Asia Tenggara, Indonesia, misalnya, mendapat manfaat dari pertumbuhan kelas menengah, perluasan infrastruktur, dan peningkatan urbanisasi, sehingga menumbuhkan pasar yang dinamis bagi para pemain ritel tradisional dan modern. Sementara itu, Filipina dan Kamboja menunjukkan potensi besar untuk mengejar ketertinggalan, yang didorong oleh pertumbuhan populasi kelas menengah dan urbanisasi, serta kebijakan pemerintah yang menguntungkan dalam menarik investasi asing.

Bangladesh, sebagai salah satu contoh penting negara berkembang yang mengalami pertumbuhan tinggi di sektor ritel, didorong oleh industri ekspor garmen jadi yang kuat, sehingga menarik merek-merek internasional ternama dan memberikan kontribusi signifikan terhadap pertumbuhan ekonominya.

Secara keseluruhan, negara-negara APAC berperan sebagai pilar kekuatan dalam pertumbuhan sektor ritel. Sektor e-commerce ritel global diproyeksikan menunjukkan peningkatan penjualan yang kuat, menambah nilai absolut sebesar $1,4 triliun dari tahun 2022 hingga 2027. Dari pertumbuhan ini, 64% diperkirakan berasal dari pasar negara berkembang. Negara-negara APAC, khususnya, diperkirakan akan memimpin upaya digital karena pertumbuhan pesat yang diperkirakan akan terjadi di Tiongkok, india, Malaysia, Vietnam, Thailand, dan India.

Enam tren utama muncul dalam GRDI tahun ini

Secara global, seiring dengan pertumbuhan ritel yang melampaui pertumbuhan industri tradisional, laporan GRDI mengidentifikasi enam tren penting yang membentuk lanskap ritel di pasar negara berkembang:
 

  • Ketidakpastian makroekonomi masih tinggi, dengan pemulihan ekonomi global yang dilakukan secara bertahap dan bervariasi di negara-negara berkembang.
  • Konsumen beralih ke barang-barang yang lebih murah, lokal, dan berlabel pribadi karena tekanan inflasi.
  • Pertumbuhan eCommerce terus berlanjut, dengan ekspektasi pertumbuhan dua kali lipat dibandingkan pertumbuhan ritel fisik pada tahun 2027.
  • Strategi multisaluran menjadi semakin penting, karena pengecer di pasar berkembang berinvestasi pada kemampuan omnichannel.
  • Meningkatnya pilihan pembayaran elektronik dan BNPL mengubah perilaku konsumen, dengan adopsi yang cepat di kawasan APAC dan MEA.
  • AI ritel dan inovasi teknologi dimanfaatkan untuk menciptakan pendekatan pemasaran baru yang berdasarkan pengalaman untuk menarik dan melayani konsumen.


Siddharth Pathak, Co-Lead Asia Pasifik, Praktik Konsumen dan Ritel, Kearney mengatakan:

“ GRDI tahun ini mencerminkan beragamnya potensi ritel di antara negara-negara berkembang di Asia. Mulai dari negara-negara maju seperti Tiongkok dan India hingga negara-negara yang sedang naik daun seperti Indonesia dan Vietnam, masing-masing negara menawarkan peluang dan tantangan yang berbeda untuk investasi ritel di wilayah ini .”

“ Kesuksesan dalam pasar yang dinamis ini bergantung pada kemampuan pengecer untuk beradaptasi, berinovasi, dan menavigasi secara strategis lanskap ritel yang beragam, ” tambahnya.

Ketika para pemain ritel global berupaya untuk menavigasi lanskap yang ditandai dengan perubahan perilaku konsumen, adopsi teknologi, dan aktivitas kompetitif, GRDI 2023 memberikan peta jalan yang sangat diperlukan untuk mengembangkan respons strategis yang berkelanjutan dan membentuk proposisi nilai yang unggul.

Silakan temukan tautan ke laporan lengkapnya di sini: Indeks Perkembangan Ritel Global 2023

Kearney
Kearney adalah perusahaan konsultan manajemen global terkemuka dengan keahlian mendalam dalam transformasi strategis. Kami bekerja dengan lebih dari tiga perempat perusahaan Fortune Global 500, serta dengan badan pemerintah dan organisasi nirlaba. Sebagai kemitraan konsultasi global di lebih dari 40 negara, karyawan kami menjadikan kami siapa kami sebenarnya. Kami adalah individu yang merasakan kegembiraan dari orang-orang yang bekerja bersama kami seperti halnya pekerjaan itu sendiri. Didorong untuk menjadi pembeda antara ide besar dan mewujudkannya. Kami bekerja bersama klien kami untuk menghidupkan kembali bisnis mereka guna menciptakan masa depan yang bermanfaat bagi semua orang. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Kearney, silakan kunjungi  www.kearney.com .

Penerbit bertanggung jawab penuh atas isi pengumuman ini.

Tagar: #Kearney #GlobalRetailDevelopmentIndex #GRDI

Share
Berita Terkait
  • 3 jam lalu

    PHR Pastikan Produksi Migas Blok Rokan Tetap Produktif, Meski Sempat Diterjang Banjir

    Tak hanya melakukan penanganan terhadap fasilitas produksi, kata Edwil, PHR juga melakukan perbaikan infrastuktur seperti jalan, lokasi, kanal serta peralatan produksi.
  • 3 jam lalu

    Gagah Berani Menyelami Dunia Migas, Kisah Semangat Kartini dari Perwira PT KPI Unit Dumai

    Ia juga berpesan untuk seleruh perempuan dan generasi muda bahwa setiap perempuan adalah makhluk mulia, dan bukanlah sosok yang lemah. Perempuan juga merupakan salah satu tonggak p
  • 11 jam lalu

    Pembawa Tepak Sirih Pembukaan MTQ Provinsi Riau ke 42, Fara Azhura Tampil Memukau

    Ia berharap dengan partisipasinya dalam MTQ ini, dapat memberikan kontribusi positif bagi Kota Dumai dan Provinsi Riau.
  • Komentar
    Copyright © 2024 . All Rights Reserved.