• Home
  • Media Outreach
  • Pendekatan regeneratif penting untuk menyelaraskan ambisi dan tindakan keberlanjutan dalam pertumbuhan ekonomi Asia Pasifik: Kearney
Rabu, 27 Maret 2024 16:34:00

Pendekatan regeneratif penting untuk menyelaraskan ambisi dan tindakan keberlanjutan dalam pertumbuhan ekonomi Asia Pasifik: Kearney

  • Kurang dari sepertiga perusahaan di kawasan Asia Pasifik memiliki rencana dekarbonisasi yang selaras dengan Perjanjian Paris
  • Mayoritas responden memandang keberlanjutan sebagai kerugian bagi bisnis dan bukan sebagai peluang (72%), sehingga menghambat integrasi penuh keberlanjutan ke dalam operasional bisnis
  • Mayoritas perusahaan tidak memiliki target keberlanjutan yang selaras dengan bidang-bidang yang terkena dampak signifikan
  • Lebih dari 40% perusahaan percaya bahwa mereka menerapkan praktik keberlanjutan regeneratif di wilayah ini; namun hanya 35% perusahaan yang ingin mencapai hal ini dalam 1-3 tahun ke depan


SINGAPURA - Media OutReach Newswire - 27 Maret 2024 - Sebuah studi baru yang diluncurkan hari ini oleh Kearney menemukan bahwa meskipun ada komitmen luas untuk mencapai nol bersih pada tahun 2030, kurang dari sepertiga bisnis di kawasan ini memiliki rencana dekarbonisasi yang sangat selaras dengan Perjanjian Paris , menunjukkan laju kemajuan yang lebih lambat menuju target net zero global.

Penelitian yang bertajuk “ Regenerate: an Asia Pacific study on keberlanjutan dan seterusnya ”, mensurvei hampir 1.000 pemimpin bisnis di berbagai sektor industri di sembilan negara Asia Pasifik (APAC): Australia, Tiongkok, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand. Tujuannya adalah untuk mengetahui pandangan para eksekutif bisnis regional mengenai inisiatif keberlanjutan dalam organisasi mereka, yang mencakup penetapan target, jalur dekarbonisasi, dan hambatan yang menghambat kemajuan.

Hal ini terjadi ketika kesenjangan antara ambisi dan tindakan menjadi sangat penting, karena dunia usaha perlu menyelaraskan tujuan keberlanjutan mereka dengan langkah-langkah nyata untuk memitigasi dampak lingkungan. Hal ini terutama berlaku di APAC di mana perubahan iklim menghadirkan ancaman nyata di tengah tingginya paparan terhadap peristiwa cuaca ekstrem, seperti banjir, gelombang panas, dan kekeringan, yang berpotensi mengganggu kemajuan ekonomi selama beberapa dekade.

Meskipun dunia usaha di Asia-Pasifik optimis dalam mencapai target dekarbonisasi mereka, kurang dari sepertiganya sejalan dengan Perjanjian Paris

Dunia usaha di seluruh APAC secara aktif menetapkan tanggal target untuk mencapai net zero. Sebanyak 85% perusahaan menganggap target dekarbonisasi yang ditetapkan oleh organisasi mereka dapat dicapai dan lebih dari sepertiga (37%) menyatakan bahwa target tersebut sangat dapat dicapai.

Namun, tujuan dekarbonisasi sering kali tidak sejalan dengan Perjanjian Paris, sehingga menandakan ketidaksesuaian antara laju aspirasi perusahaan dan tujuan global yang bertujuan membatasi pemanasan global hingga 1,5°C. Mayoritas pelaku usaha (66%) percaya bahwa peningkatan teknologi akan mempercepat inisiatif dekarbonisasi mereka, dan angka tertinggi terjadi di Thailand (76%) dan Malaysia (73%). Selain itu, lebih dari separuh (54%) menganggap dukungan pemerintah penting untuk mempercepat upaya dekarbonisasi dan Filipina berada pada peringkat tertinggi (63%).

Upaya mencapai tujuan keberlanjutan yang lebih luas juga menghadapi hambatan seperti kompleksitas dalam mengatasi tantangan teknis (65% 1 ), keterbatasan kemampuan termasuk kualitas dan kuantitas sumber daya (63% 1 ), dan dunia usaha yang sering bergulat dengan tantangan kolaborasi lintas tim ( 55% 1 ).

Untuk mengatasi hambatan-hambatan ini, terdapat kebutuhan yang jelas untuk meningkatkan pemahaman anggota Dewan; hanya 37% responden yang sangat setuju bahwa tren keberlanjutan dipahami dengan baik oleh anggota Dewan dan tim eksekutif mereka.

Arun Unni , Partner dan Co-lead Keberlanjutan APAC , Kearney , mengatakan: "Transisi energi bukan hanya sebuah tantangan namun juga merupakan salah satu peluang investasi terbesar dalam beberapa dekade mendatang. Merupakan hal yang positif untuk melihat dunia usaha di seluruh Asia Pasifik secara aktif menetapkan target untuk Namun, target-target ini harus diselaraskan dengan standar global, meskipun pendekatannya bersifat lokal. Jika waktunya tepat, target-target tersebut tidak hanya dapat memanfaatkan sepenuhnya teknologi energi ramah lingkungan dan praktik-praktik hemat energi, namun juga memberikan kontribusi yang signifikan pada keuntungan dan penilaian mereka."

Kekhawatiran mengenai greenwashing akan memicu investasi keberlanjutan, namun keberlanjutan masih dipandang sebagai biaya bisnis dan bukan peluang

Kekhawatiran mengenai greenwashing mendorong perusahaan untuk berinvestasi lebih banyak dalam keberlanjutan. 86% mengatakan bahwa kepedulian terhadap greenwashing telah memotivasi organisasi mereka untuk meningkatkan investasi pada sumber daya dan kemampuan keberlanjutan. Namun, penelitian kami juga menemukan bahwa 78% mengatakan hal ini membuat organisasi mereka semakin ragu untuk mendiskusikan rencana keberlanjutan secara publik.

Selain itu, hampir tiga perempat (72%) perusahaan terus memandang upaya keberlanjutan sebagai kerugian bagi bisnis dan bukan sebagai peluang yang menciptakan nilai. Sentimen ini sangat kuat di India (78%), Australia dan india (77%). Meskipun sektor transportasi lebih terbuka untuk menerapkan keberlanjutan, industri seperti bisnis dan jasa keuangan lebih sering menganggapnya sebagai beban.

Meskipun sebagian besar pemimpin bisnis yang disurvei mengatakan bahwa mereka memiliki strategi atau kerangka kerja yang jelas di seluruh bidang keberlanjutan, sebagian besar pemimpin bisnis belum menetapkan target untuk semua bidang yang terkena dampak signifikan. Misalnya saja, meskipun 91% responden menyatakan bahwa mereka mempunyai kerangka kerja atau rencana untuk menjaga kelestarian lingkungan hidup, lebih dari setengahnya (52%) mengatakan bahwa mereka tidak mempunyai target terhadap wilayah yang mempunyai dampak signifikan.

Kate Hart , Partner dan Co-lead APAC Sustainability, Kearney , mengatakan: "Persepsi keberlanjutan sebagai sebuah biaya dan bukan sebuah peluang sayangnya merupakan fokus bisnis jangka pendek yang menghambat integrasi penuh keberlanjutan ke dalam operasional. Untuk menutup kesenjangan ini diperlukan kekuatan yang kuat kepemimpinan, inovasi, dan budaya tangguh yang menuntut lebih dari sekedar keberlanjutan; hal ini memerlukan penerapan prinsip-prinsip keberlanjutan yang regeneratif."

Praktik regeneratif dapat menjembatani kesenjangan antara ambisi dan tindakan di Asia

Asia masih sangat rentan terhadap dampak iklim dan seiring dengan pertumbuhan yang terus meningkat, terdapat kebutuhan mendesak bagi kawasan ini untuk melakukan transisi menuju pembangunan yang tidak hanya netral karbon namun juga berketahanan iklim. Bisnis regeneratif berada di garis depan dalam mengadopsi pendekatan transformatif ini. Lebih dari 40% perusahaan yang disurvei menganggap diri mereka menganut praktik keberlanjutan regeneratif, yang dipimpin oleh perusahaan-perusahaan di india (57%), India (54%) dan Thailand (54%).

Dengan mengintegrasikan sistem bisnis mereka dengan sistem lingkungan hidup dan sosial yang lebih luas, perusahaan-perusahaan ini beralih dari memandang keberlanjutan hanya sebagai sebuah risiko atau biaya, dan sebaliknya, secara aktif bertujuan untuk memberikan kontribusi positif kepada dunia. Pergeseran strategis ini memprioritaskan penciptaan nilai jangka panjang, memajukan pertumbuhan yang berkelanjutan dan menguntungkan di seluruh kawasan.

Namun, meskipun 51% perusahaan di kawasan ini mengakui potensi keberlanjutan regeneratif untuk meningkatkan laba dan pertumbuhan jangka panjang, hanya 35% perusahaan yang ingin mencapai keberlanjutan regeneratif dalam 1-3 tahun ke depan.

Kate Hart berkata: “Selain keuntungan finansial, perusahaan yang memprioritaskan keberlanjutan seringkali memiliki posisi yang lebih baik dalam mengelola risiko, memperkuat ketahanan jangka panjang, dan membina hubungan positif dengan para pemangku kepentingan. Upaya kolaboratif dan pembelajaran bersama antar bisnis di wilayah ini dapat membantu menjembatani kesenjangan pengetahuan. bahwa kami melihat dan mempercepat transisi keseluruhan menuju keberlanjutan regeneratif."



[1] Dinyatakan sebagai tiga hambatan teratas dalam studi


Sumber daya tambahan

Untuk mengakses laporan, klik di sini .

Tentang Laporan

Laporan Kearney yang berjudul " Regenerate: an Asia Pacific study on keberlanjutan dan seterusnya " berfungsi sebagai pemeriksaan menyeluruh bagi dewan direksi, tim eksekutif, dan pemimpin bisnis di APAC (CEO, CEO-1, CEO-2 dalam peran keberlanjutan, operasi, dan strategi) untuk mengidentifikasi titik persimpangan antara ambisi, pelaksanaan, dan dampak keberlanjutan. Survei ini bertujuan untuk memahami kinerja kawasan ini dalam upaya keberlanjutannya dan menelusuri arah keberlanjutan di kawasan ini.

Studi yang dilakukan antara bulan November dan Desember 2023 ini menyurvei total 975 eksekutif di sembilan negara di Asia Pasifik, termasuk Australia, Tiongkok, India, india, Jepang, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand, di berbagai sektor industri. .

Studi kami mengevaluasi perspektif para pemimpin bisnis mengenai status inisiatif keberlanjutan mereka. Hal ini termasuk mengkaji posisi mereka dalam perjalanan keberlanjutan, penetapan target seperti jalur dekarbonisasi, dan tantangan yang menghambat kemajuan mereka.

Studi ini mengukur apakah para eksekutif yakin bahwa target mereka dapat dicapai dan menggali aspek-aspek seperti greenwashing dan insentif manajemen. Hal ini juga mempertimbangkan perspektif keberlanjutan regeneratif, menyelidiki apakah dunia usaha meningkatkan pemikiran berkelanjutan ke tingkat berikutnya.

Kearney
Kearney adalah perusahaan konsultan manajemen global terkemuka dengan keahlian mendalam dalam transformasi strategis. Kami bekerja dengan lebih dari tiga perempat perusahaan Fortune Global 500, serta dengan badan pemerintah dan organisasi nirlaba. Sebagai kemitraan konsultasi global di lebih dari 40 negara, karyawan kami menjadikan kami siapa kami sebenarnya. Kami adalah individu yang merasakan kegembiraan dari orang-orang yang bekerja bersama kami seperti halnya pekerjaan itu sendiri. Didorong untuk menjadi pembeda antara ide besar dan mewujudkannya, kami bekerja sama dengan klien kami untuk menghidupkan kembali bisnis mereka guna menciptakan masa depan yang bermanfaat bagi semua orang. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Kearney, silakan kunjungi  www.kearney.com .

Penerbit bertanggung jawab penuh atas isi pengumuman ini.

Tagar: #Kearney #Regenerate


 https://www.kearney.com/

Share
Berita Terkait
  • 11 jam lalu

    Hari Buku dan Perpustakaan Nasional, APICAL Serahkan Bantuan Buku ke Sekolah dan Dinas Perpustakaan

    Tidak hanya itu, pada 10 Oktober 2023 lalu, Apical juga menerima penghargaan dari Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Dumai atas bantuan hibah buku dalam rangka membantu p
  • 12 jam lalu

    Kejari Dumai Tahan Dua Tersangka Dugaan Korupsi Pengadaan Bandwidth

    Sehubungan dengan akibat kerugian yang timbul, penyidik akan berusaha mengoptimalkan pengembalian aset (aset recovery) selama proses
  • 17 jam lalu

    Peduli Keselamatan Jiwa Melalui Kegiatan Donor Darah, PT KPI Unit Dumai dan Sungai Pakning Sumbangkan 374 Kantong Darah

    PT KPI Unit Sungai Pakning juga menggelar kegiatan donor darah serupa yang berkolaborasi dengan Simpatisan Pendonor Darah (SIMPENDA) serta PMI Bandar Laksamana dan PMI Kabupaten Be
  • 17 jam lalu

    Perkuat Sinergitas Guna Mendukung Dekarbonisasi, PT KPI Unit Dumai Hadiri MUED 2024 dan Lanjutkan Program Biodiversity

    Agustiawan berharap bahwa dengan adanya kerjasama ini pihaknya dapat terus berinovasi dalam mengembangkan TJSL perusahaan guna menjalankan bisnis Kilang Minyak dan Petrokimia seca
  • Komentar
    Copyright © 2024 . All Rights Reserved.