• Home
  • Media Outreach
  • NCS memperkenalkan rangkaian solusi AI dan ketahanan digital inovatif yang penting bagi keberhasilan adopsi AI
Kamis, 11 Juli 2024 01:17:00

NCS memperkenalkan rangkaian solusi AI dan ketahanan digital inovatif yang penting bagi keberhasilan adopsi AI

Inisiatif dan kolaborasi baru memungkinkan organisasi menerapkan AI secara aman dan dalam skala besar, didukung oleh basis talenta AI NCS yang terdiri dari 3.000 praktisi AI dan 300 pakar AI

SINGAPURA - Media OutReach Newswire - 11 Juli 2024 - Perusahaan layanan teknologi terkemuka NCS telah meluncurkan serangkaian solusi Kecerdasan Buatan (AI) dan ketahanan digital (DR) untuk organisasi yang ingin mengubah diri mereka di era AI. Hal ini mencakup kerangka kerja, solusi, dan akselerator yang dapat dengan mudah dimanfaatkan oleh pemerintah dan perusahaan di Asia Pasifik (APAC) untuk menggunakan AI secara aman dan dalam skala besar untuk mendorong inovasi inovatif yang berkelanjutan.

Peluncuran ini dilakukan pada forum Impact tahunan hari ini di mana CEO NCS, Ng Kuo Pin, berpidato di depan lebih dari 1.000 pemimpin dan praktisi teknologi di wilayah tersebut, dan berbagi rencana NCS yang dipimpin AI untuk mengubah dunia. Ia menyoroti dua faktor kunci keberhasilan bagi organisasi – adopsi AI dan ketahanan digital – untuk sepenuhnya memanfaatkan manfaat teknologi di dunia yang didefinisikan ulang oleh ketidakpastian ekonomi, ketegangan geopolitik, dan tantangan teknologi.

Ng Kuo Pin, CEO, NCS berkata, "Di seluruh dunia, AI menjadi perhatian utama saat ini, namun organisasi tidak boleh mengabaikan pentingnya ketahanan digital saat mereka memanfaatkan potensi transformasi AI. Untuk membangun masa depan yang lebih aman dan berkelanjutan, hal ini sangatlah penting bahwa organisasi-organisasi berinvestasi untuk membangun landasan dalam keamanan siber, tata kelola data, dan teknologi yang memungkinkan AI berkembang. Kami yakin organisasi-organisasi yang menguasai AI dan ketahanan digital akan menjadi organisasi-organisasi yang akan berhasil dalam lingkungan global yang semakin kompleks ini.”

Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat berbicara tentang memanfaatkan potensi penuh AI untuk meningkatkan kehidupan manusia dan melindungi planet kita, sambil menerapkan jalur pengaman yang tepat, dan menciptakan kondisi untuk berinovasi dengan aman, bertanggung jawab, dan demi kebaikan bersama di NCS Impact forum 2024.

Dari kiri ke kanan: Sami Luukkonen, Managing Partner, Telco+, NCS; Sam Liew, Kepala Eksekutif, Pemerintah+, NCS; Ng Kuo Pin, Kepala Eksekutif, NCS; Wynthia Goh, Mitra Senior, BERIKUTNYA, NCS; Alfred Goh, Mitra Pelaksana, Grup Bisnis Strategis Perusahaan, NCS; dan Howie Lau, Managing Partner, Corporate Development & Partnerships, NCS, pada keynote forum NCS Impact 2024, di mana mereka menguraikan rencana NCS yang dipimpin AI untuk mengubah permainan.

Menavigasi Perjalanan AI

Rangkaian solusi baru NCS mencakup Matriks AI-Digital Resilience (AI+DR) yang memungkinkan organisasi untuk membangun peta jalan strategis yang meningkatkan AI dan ketahanan digital secara bersamaan. Berfungsi sebagai titik awal yang penting bagi organisasi mana pun yang memulai perjalanan AI-nya, kerangka kerja inovatif ini mengkategorikan organisasi ke dalam empat kuadran AI Dust, Missed Opportunity, House of Cards, dan Game Changer (lihat Gambar 1), berdasarkan tingkat kematangan AI mereka. adopsi dan ketahanan digital. Hal ini memungkinkan organisasi untuk menilai kesiapan AI dan ketahanan digital mereka serta mengkalibrasi langkah-langkah pengembangan utama saat mereka beralih ke jalur AI.

Kuo Pin menambahkan , "AI akan menjadi pengubah permainan dan perusahaan harus mempelajari permainan baru ini – semakin dini, semakin baik. Mengingat kecepatan perkembangan AI dan implikasi AI terhadap bisnis, bekerja sama dengan mitra teknologi yang tepat untuk membantu menavigasi dunia Lanskap AI dan penerapannya pada ekosistem yang tepat merupakan hal yang mendasar. Setelah mempersiapkan tenaga kerja kita untuk revolusi intelijen, NCS siap menggunakan AI dan memiliki posisi yang baik untuk membantu organisasi menghindari hambatan dalam penerapan AI sambil membuka nilai-nilai yang mengubah permainan AI di dalam dan di luar."

Gambar 1. Matriks Ketahanan AI-Digital

Solusi dan Akselerator AI dan Ketahanan Digital

NCS juga memperkenalkan Polaris DR , sebuah solusi bagi organisasi untuk menilai ketahanan digital mereka di lima bidang utama – keamanan siber, tata kelola data, skalabilitas infrastruktur, ketahanan aplikasi, dan daya tanggap operasional . Memanfaatkan keahlian NCS dalam implementasi dan operasi skala besar, Polaris DR akan memungkinkan mereka untuk meletakkan fondasi kuat yang diperlukan untuk pertumbuhan perusahaan dan adopsi AI dengan memberikan rencana perbaikan yang disesuaikan untuk mengatasi kerentanan dalam sistem, infrastruktur teknologi, dan operasi TI.

Untuk memberdayakan klien dalam menerapkan AI dengan lebih aman dan efisien, NCS mengumumkan lima Solusi Bisnis Industri (IBS) yang inovatif dan dapat diulang yang tertanam dalam NCS AI Accelerators. Solusi-solusi ini terstandarisasi dan dapat disesuaikan, memungkinkan organisasi untuk mempercepat penerapan AI di tiga bidang utama – pengalaman pelanggan/warga negara, produktivitas tenaga kerja, dan rekayasa perangkat lunak – ketika memastikan konsistensi dan skalabilitas. Solusi-solusi ini tidak hanya memanfaatkan rekam jejak NCS dalam bermitra dengan pemerintah dan perusahaan dalam perjalanan teknologi mereka, namun juga memanfaatkan pengetahuan industri dan metodologi NCS yang mendalam yang telah diasah dari waktu ke waktu, kumpulan talenta AI regional, dan kemitraan luas dengan pemain global dalam teknologi AI.


Dari kiri ke kanan: Sam Liew, Chief Executive, Gov+, NCS, Menteri Senior Kementerian Tenaga Kerja, Zaqy Mohamad, Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat dan Ng Kuo Pin, Chief Executive Officer, NCS, di forum NCS Impact 2024, saat serangkaian solusi Kecerdasan Buatan dan ketahanan digital diluncurkan.


Sam Liew, Chief Executive, Gov+, NCS dan Ng Kuo Pin, Chief Executive Officer, NCS, mendampingi Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat dan Menteri Senior Negara Kementerian Tenaga Kerja, Zaqy Mohamad, dalam demonstrasi bagaimana AI berinovasi dalam keadaan darurat layanan untuk meningkatkan hasil.

Dari kiri ke kanan: Alfred Goh, Managing Partner, Enterprise Strategic Business Group, NCS; Andrew Yeo, Chief Executive Officer Asuransi Pendapatan; Tian Beng Ng, Wakil Presiden Senior dan Manajer Umum, Dell Technologies, APJ Channel; Ng Kuo Pin, Kepala Eksekutif, NCS; Sami Luukkonen, Mitra Pelaksana, Telco+, NCS; Wakil Presiden, Penjualan Internasional Industri Sektor Publik Seluruh Dunia; Sam Liew, Kepala Eksekutif, Pemerintah+, NCS; Ng Kuo Pin, Kepala Eksekutif, NCS; Wynthia Goh, Mitra Senior, BERIKUTNYA, NCS; Yoon Young Kim, Cluster President, Singapura dan Brunei, Schneider Electric dan Howie Lau, Managing Partner, Corporate Development & Partnerships, NCS, di forum NCS Impact 2024, di mana NCS mengumumkan kemitraan strategis dengan para pemimpin industri untuk lebih memfasilitasi adopsi AI dan ketahanan digital .

Kemitraan Strategis dengan Pemain Global

NCS mengumumkan beberapa kemitraan strategis dengan para pemimpin industri untuk lebih memfasilitasi adopsi AI dan ketahanan digital. NCS bermitra dengan Amazon Web Services (AWS) untuk meluncurkan Pusat Keunggulan AI Generatif (CoE) pertama untuk Kebaikan Publik dengan Pusat Inovasi AI Generatif (GAIIC) AWS[1]. Disesuaikan untuk sektor publik APAC, CoE akan memanfaatkan tim ahli strategi, ilmuwan terapan, insinyur, dan arsitek solusi AWS melalui program Partner Innovation Alliance GAIIC untuk membayangkan, menjangkau, dan mempercepat solusi sektor publik menggunakan AWS. Kolaborasi ini menggabungkan kemampuan menyeluruh dan pengalaman industri NCS dengan layanan AI Generatif AWS dan keahlian global.

Elsie Tan, Country Manager, Worldwide Public Sector, Singapura, AWS mengatakan, "Kami sangat gembira dapat berkolaborasi dengan NCS untuk menetapkan CoE for Public Good (CoE untuk Kebaikan Publik) perdananya yang akan mempercepat penyampaian layanan masyarakat yang inovatif. Di AWS, kami membantu pelanggan menggerakkan Generatif AI dari teori menjadi praktik dengan menyediakan layanan yang dirancang khusus dan panduan ahli. Melalui kolaborasi ini, kami akan memberdayakan NCS untuk mewujudkan beban kerja AI Generatif dan membantu lembaga sektor publik mendorong hasil yang berdampak bagi masyarakat yang mereka layani.”

NCS berkolaborasi dengan Dell Technologies untuk memanfaatkan Dell AI Factory dengan NVIDIA, sebagai pengguna awal di APAC dan Jepang untuk lebih mempercepat adopsi solusi AI Generatif oleh perusahaan-perusahaan di wilayah tersebut. Dengan gabungan keahlian mereka dalam AI Generatif dan pengalaman industri yang luas, NCS dan Dell berkomitmen untuk menyederhanakan perjalanan adopsi AI klien dan meningkatkan upaya pembuktian konsep. Kolaborasi ini memungkinkan klien untuk mengeksplorasi solusi yang disesuaikan dan telah divalidasi sebelumnya untuk meningkatkan proyek AI Generatif mereka secara modular.

NCS juga menandatangani MOU dengan Schneider Electric, pemimpin global dalam transformasi digital manajemen energi dan otomasi, sebagai mitra pertama di Asia di bawah Program Mitra Keberlanjutan Schneider yang menyediakan penawaran keberlanjutan menyeluruh dan solusi berbasis AI kepada klien. . Kemitraan ini juga memanfaatkan keahlian mendalam kedua perusahaan untuk mengatasi tuntutan komputasi dengan kepadatan lebih tinggi dari beban kerja AI Generatif dengan lebih baik dan memenuhi persyaratan kepatuhan emisi, melalui inovasi dalam sistem pendingin yang berkelanjutan dan hemat energi untuk GPU dan CPU. Klien juga akan mendapatkan keuntungan dari rangkaian penawaran ramah lingkungan yang menyeluruh termasuk pendidikan, konsultasi, solusi dan layanan, yang dirancang untuk mengurangi jejak karbon mereka dengan lebih baik dan mencapai kemajuan menuju Singapore Green Plan 2030 dan Net Zero.

Yoon Young Kim, Presiden Cluster, Singapura dan Brunei, Schneider Electric berkata , “Kemitraan kami dengan NCS mewakili sebuah langkah penting menuju penetapan standar baru dalam keberlanjutan pusat data. Urgensi untuk melakukan dekarbonisasi pada sektor pusat data yang boros energi tidak dapat dilebih-lebihkan, bahkan ketika Singapura dan negara-negara lain di dunia berupaya keras mengurangi emisi rumah kaca. emisi gas dari operasi kami. Dengan memanfaatkan keahlian kami masing-masing, kami bertujuan untuk memungkinkan klien mencapai efisiensi operasional baru, mengurangi jejak karbon pusat data mereka, dan mewujudkan penghematan biaya energi yang signifikan."

NCS berkolaborasi dengan Income Insurance untuk memperluas asuransi perjalanan per jam berbasis lokasi bagi wisatawan di Singapura melalui aplikasi seluler Breeze yang inovatif. Dengan penawaran baru ini, pengguna Breeze akan segera dapat menerima rekomendasi berbasis lokasi untuk FlexiTravel Hourly Insurance yang menawarkan asuransi perjalanan bayar per jam untuk perjalanan jarak pendek saat bepergian ke negara terdekat. Selain itu, pemegang polis asuransi kendaraan Income dapat menggunakan Breeze untuk mengakses modul dalam aplikasi untuk pelaporan kecelakaan dan menghubungi Income Orange Force untuk mendapatkan bantuan . Kemitraan ini meletakkan dasar bagi penggunaan data dan AI di masa depan untuk meningkatkan layanan asuransi, seperti menyediakan data tambahan untuk kecelakaan menggunakan analisis sensor perangkat seluler.

Peter Tay, Chief Digital Officer, Income Insurance berkata , "Kami terus berupaya bekerja sama dengan mitra-mitra yang berpikiran sama dalam menutup kesenjangan perlindungan. Melalui kolaborasi dengan NCS ini, kami dapat memanfaatkan data cerdas dan real-time untuk memperluas perlindungan asuransi ke pengendara dan pelancong. Dengan wawasan dan data berharga melalui Breeze, kami dapat menciptakan inovasi asuransi yang berpusat pada pelanggan dengan lebih baik untuk memenuhi kebutuhan gaya hidup modern."

Membangun Saluran Bakat AI

Seiring dengan berkembangnya NCS yang berbasis pada intelijen, perusahaan ini telah menanamkan AI di seluruh organisasinya dan membangun sumber bakat AI di masa depan. NCS telah melengkapi 13.000 tenaga kerjanya yang berlokasi di seluruh APAC dengan layanan dan solusi bertenaga AI untuk meningkatkan produktivitas dan mengubah cara NCS beroperasi dan memberikan layanannya. NCS juga akan menciptakan basis praktisi bersertifikasi AI yang beranggotakan 3.000 orang untuk mempercepat implementasi dan penerapan proyek AI klien. Lebih dari 300 orang di antaranya akan berperan sebagai pakar AI dengan keahlian AI mendalam untuk memimpin inovasi AI mutakhir. NCS akan bekerja sama dengan Infocomm Media Development Authority (IMDA) untuk mencapai ambisi ini melalui inisiatif TechSkills Accelerator (TeSA) serta meningkatkan keterampilan dan melatih kembali tenaga kerja mereka untuk menjadi pengguna AI yang percaya diri melalui kursus yang ditawarkan oleh Transformasi Pekerjaan Informasi & Komunikasi (I&C) Mitra Pelatihan Peta.

Kiren Kumar, Deputy Chief Executive Officer, IMDA mengatakan , "Untuk mendukung Strategi AI Nasional Singapura, IMDA berkomitmen untuk bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan guna membangun ekosistem bakat AI yang kuat di Singapura. Kami akan terus mendukung NCS untuk meningkatkan keterampilan tenaga kerja mereka, mengembangkan AI praktisi dan spesialis untuk membangun dan menerapkan sistem berkemampuan AI."


Tentang NCS
NCS, anak perusahaan Singtel Group, adalah perusahaan layanan teknologi terkemuka yang hadir di Asia Pasifik dan bermitra dengan pemerintah dan perusahaan untuk memajukan masyarakat melalui teknologi. Menggabungkan pengalaman dan keahlian tim beranggotakan 13.000 orang di 57 spesialisasi, NCS menyediakan layanan teknologi yang berbeda dan menyeluruh kepada klien dengan kemampuan NEXT di bidang digital, data, cloud dan platform, serta penawaran inti dalam aplikasi, infrastruktur. , teknik dan keamanan siber. NCS juga percaya dalam membangun ekosistem mitra yang kuat dengan para pemain teknologi terkemuka, lembaga penelitian, dan perusahaan rintisan untuk mendukung inovasi terbuka dan kreasi bersama. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi ncs.co

Penerbit bertanggung jawab penuh atas isi pengumuman ini.

Tagar: #NCS

 

Share
Berita Terkait
  • 2 jam lalu

    Penantian Panjang Warga Batu Teritip, Pemko Dumai Bangun Jalan Basuro Sepanjang 1,4 Kilometer

    Atas pembangunan jalan utama di kelurahan Batu Teritip ini masyarakat sangat berterima kasih kepada pemerintah Dumai dan Walikota H Paisal.
  • 2 bulan lalu

    Alibaba Cloud Announces New Availability Zones and Global Investment to Fuel AI Innovation

    Alibaba has been named the leading IaaS provider in Asia Pacific by revenue in U.S. dollars since 2018, according to Gartner. It has also maintained its position as one of the worl
  • 2 bulan lalu

    OPPO Find X7 Ultra First to Achieve DXOMARK Eye Comfort Display Label

    OPPO masterfully balances world-class eye comfort with incredible visuals that bring your content to life. With DXOMARK's Eye Comfort Display Label, users can use Find X7 Ultr
  • 2 bulan lalu

    Asia-Pacific Textile and Apparel Supply Chain Expo & Summit 2024 (APTEXPO 2024)

    FOURSOURCE, is one of the world's largest tech-enabled B2B apparel and textile networks, connecting over 50,000 companies across 120 countries, facilitating the buying and sel
  • Komentar
    Copyright © 2024 . All Rights Reserved.