• Home
  • Media Outreach
  • Nexusguard: 87% Serangan DDoS Menargetkan Perangkat OS Windows pada tahun 2023
Selasa, 14 Mei 2024 16:46:00

Nexusguard: 87% Serangan DDoS Menargetkan Perangkat OS Windows pada tahun 2023

SINGAPURA - Media OutReach Newswire - 14 Mei 2024 - Data baru dari Laporan Tren Statistik DDoS 2024 Nexusguard mengungkapkan pelaku kejahatan mengubah taktik DDoS. Komputer dan server menjadi target utama serangan, mencapai 92% dari upaya DDoS, dibandingkan dengan hanya 68% pada tahun sebelumnya. Serangan juga menjadi lebih pendek dan lebih jarang, namun lebih kuat. Meskipun jumlah frekuensi serangan secara keseluruhan turun 55% pada tahun 2023, ukuran serangan meningkat 233%.

Serangan yang berlangsung selama 90 menit meningkat sebesar 22%. Durasi serangan ini kini mencapai 81% dari seluruh serangan DDoS, sedangkan serangan paling lama yang mencakup lebih dari 1.200 menit mengalami penurunan tajam sebesar 95%.

“Modus operandi penjahat dunia maya adalah menimbulkan gangguan maksimal dengan upaya minimal, ” kata Donny Chong, Direktur Produk Nexusguard. “Alat keamanan siber modern sudah begitu canggih sehingga memaksa pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab untuk mencari peluang serangan di mana gangguan yang paling singkat dapat menimbulkan malapetaka yang paling besar. Hal ini mungkin menjadi alasan mengapa kita melihat lebih banyak serangan DDoS tingkat tinggi terhadap pemerintah dan sektor publik, yang bahkan gangguan singkat sekalipun dapat menimbulkan konsekuensi yang besar.”

“Hacktivisme yang bermuatan politik semakin menjadi motivator umum bagi banyak serangan DDoS saat ini,” tambah Chong. “Kami berharap hal ini akan membuat layanan penting di bidang-bidang seperti sektor publik, pemerintahan, dan keuangan menjadi lebih rentan, sehingga meningkatkan pentingnya keamanan nasional dan diplomasi global.”

Serangan aplikasi telah banyak bergeser ke perangkat OS Windows, mencakup 87% dari seluruh target DDoS pada tahun 2023 dibandingkan hanya 15% pada tahun sebelumnya. Komputer dan server mewakili 92% target DDoS dibandingkan dengan 8% untuk perangkat seluler – sebuah perubahan besar dari tahun sebelumnya, ketika pembagian untuk komputer/server dan perangkat seluler masing-masing mencapai 32% vs. 68%.

“ Beberapa alasan dapat menjelaskan perubahan ekstrem dalam target perangkat ini ,” tambah Chong. “Kerentanan baru yang ditemukan di OS Windows, atau malware yang lebih canggih, mungkin mempermudah sistem ini untuk disusupi. Botnet juga berkembang, sehingga penyerang mungkin ingin mengeksploitasi sumber daya komputasi yang lebih kuat yang disediakan oleh komputer dan server untuk serangan yang lebih efektif. Bagaimanapun, tidak ada sistem yang sempurna. Contoh nyata serangan DDoS pada tahun 2023, seperti eksploitasi kerentanan server Microsoft Exchange dan meningkatnya serangan DDoS tebusan, menjadi pengingat akan dampak nyata dari serangan ini.”

Penyerang terus memanfaatkan teknik untuk melancarkan serangan besar-besaran dengan sumber daya terbatas. Vektor serangan yang paling menonjol untuk mencapai hal ini adalah Serangan Amplifikasi NTP – mewakili lebih dari seperempat (26%) serangan. Namun, serangan-serangan ini menurun sebesar 17% pada tahun 2023, yang menunjukkan bahwa peningkatan konfigurasi jaringan dan peningkatan kesadaran keamanan dapat memitigasi dampaknya.

Sebagai tanda adaptasi dari pelaku kejahatan, dua vektor serangan lainnya dengan cepat berkembang di NTP Amplification:

  • HTTPS Flood, yang terkenal karena kehalusannya dalam meniru lalu lintas yang sah, merupakan 21% serangan pada tahun 2023, naik dari 12% pada tahun 2022.
  • Amplifikasi DNS mengalami peningkatan paling signifikan, mewakili 14% serangan pada tahun 2023, naik dari hanya 2% pada tahun 2022. Lonjakan tajam ini dan potensinya untuk menciptakan gangguan skala besar menyoroti kerentanan yang signifikan dalam infrastruktur internet global.


Secara lebih luas, kategori serangan mengalami pergeseran:

  • Kategori ancaman yang tumbuh paling cepat pada tahun 2023 adalah serangan Aplikasi (misalnya serangan HTTP/HTTPS dari grup seperti Killnet), yang meningkat sebesar 79% YoY pada tahun 2023 dan mencakup 25% serangan DDoS. Hal ini menunjukkan kegigihan peretas dalam beradaptasi terhadap alat keamanan siber canggih saat ini.
  • Serangan volumetrik (banjir langsung) menyumbang 24% – penurunan sebesar 30% YoY, yang menunjukkan infrastruktur jaringan menjadi lebih siap untuk menyerap lalu lintas dalam jumlah besar – atau bahwa penyerang hanya mengubah strategi ke metode yang lebih canggih.


Terakhir, serangan vektor tunggal mendominasi 93% serangan DDoS, sekali lagi menyoroti prioritas pelaku kejahatan terhadap teknik yang lebih sederhana untuk dieksekusi yang memerlukan lebih sedikit sumber daya dan lebih sedikit keahlian. Serangan-serangan ini mengganggu operasi dan layanan secara efektif, lebih mudah menyatu dengan lalu lintas yang sah, dan dapat dengan cepat didistribusikan ke sasaran yang luas.

Untuk mempelajari lebih lanjut, baca laporan lengkapnya .

Penjaga Nexus
Didirikan pada tahun 2008, Nexusguard adalah penyedia solusi keamanan penolakan layanan terdistribusi (DDoS) terkemuka yang memerangi serangan internet berbahaya. Nexusguard memastikan layanan internet, visibilitas, optimalisasi, dan kinerja tanpa gangguan. Nexusguard berfokus pada pengembangan dan penyediaan solusi keamanan siber terbaik untuk setiap klien di berbagai industri dengan persyaratan bisnis dan teknis tertentu. Nexusguard juga memungkinkan penyedia layanan komunikasi untuk memberikan solusi perlindungan DDoS sebagai sebuah layanan. Nexusguard memenuhi janjinya untuk memberi Anda ketenangan pikiran dengan melawan ancaman dan memastikan waktu aktif maksimum. Kunjungi www.nexusguard.com untuk informasi lebih lanjut.

Penerbit bertanggung jawab penuh atas isi pengumuman ini.

Tagar: #nexusguard #ddos #ddosserangantrend


 https://www.linkedin.com/company/nexusguard/
 https://twitter.com/Nexusguard
 https://www.facebook.com/nxg.pr/

Share
Berita Terkait
  • 10 jam lalu

    Hari Buku dan Perpustakaan Nasional, APICAL Serahkan Bantuan Buku ke Sekolah dan Dinas Perpustakaan

    Tidak hanya itu, pada 10 Oktober 2023 lalu, Apical juga menerima penghargaan dari Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Dumai atas bantuan hibah buku dalam rangka membantu p
  • 11 jam lalu

    Kejari Dumai Tahan Dua Tersangka Dugaan Korupsi Pengadaan Bandwidth

    Sehubungan dengan akibat kerugian yang timbul, penyidik akan berusaha mengoptimalkan pengembalian aset (aset recovery) selama proses
  • 16 jam lalu

    Peduli Keselamatan Jiwa Melalui Kegiatan Donor Darah, PT KPI Unit Dumai dan Sungai Pakning Sumbangkan 374 Kantong Darah

    PT KPI Unit Sungai Pakning juga menggelar kegiatan donor darah serupa yang berkolaborasi dengan Simpatisan Pendonor Darah (SIMPENDA) serta PMI Bandar Laksamana dan PMI Kabupaten Be
  • 16 jam lalu

    Perkuat Sinergitas Guna Mendukung Dekarbonisasi, PT KPI Unit Dumai Hadiri MUED 2024 dan Lanjutkan Program Biodiversity

    Agustiawan berharap bahwa dengan adanya kerjasama ini pihaknya dapat terus berinovasi dalam mengembangkan TJSL perusahaan guna menjalankan bisnis Kilang Minyak dan Petrokimia seca
  • Komentar
    Copyright © 2024 . All Rights Reserved.