• Home
  • Pekanbaru
  • 4.500 Personel Gabungan di Riau Amankan Mudik dan Lebaran Idul Fitri
Kamis, 22 Juni 2017 10:07:00

4.500 Personel Gabungan di Riau Amankan Mudik dan Lebaran Idul Fitri

(Chaidir/detikcom)
Personel kepolisian di Riau
PEKANBARU, Globalriau.com - Apel gelar pasukan operasi Ramadniya Siak 2017 kali ini digelar di lapangan Sekolah Polisi Negara (SPN) Polda Riau. Sekitar 4.500 personel gabungan akan mengamankan objek vital di Riau selama operasi Lebaran.
 
Apel siaga ini digelar pada Senin (19/6/2017), yang dipimpin Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman, didampingi Kapolda Riau Irjen Zulkarnain serta unsur Forkomfinda lainnya. Kali ini gelar pasukan dilaksanakan di SPN Polda Rau, Jl Pattimura, kawasan Gobah, Pekanbaru. Padahal selama ini apel siaga dilaksanakan di kantor Gubernur Riau.
 
Kapolda Riau Irjen Zulkarnain mengatakan 4.500 personel gabungan ini terdiri dari Polri/TNI, pemprov, pemkab, pemerintah kota, dan masyarakat.
 
"Tim ini akan kita tempatkan di pospam, pos pelayan di sejumlah jalur lintas mudik dan jalur macet serta rawan kecelakaan dan rawan longsor," kata Zulkarnain.
 
Khusus di jalur rawan longsor di wilayah perbatasan Riau dengan Sumatera Barat (Sumbar), kata Zulkarnain, pihaknya juga bekerja sama dengan instansi terkait, seperti Dinas PU, untuk menyiagakan alat berat di lokasi tersebut.
 
"Alat berat kita siagakan di lokasi rawan longsor di Kabupaten Kampar, yang berbatasan dengan Sumatera Barat. Kami minta masyarakat yang mudik harus tetap berhati-hati dan mengikuti rambu-rambu lalu lintas," ucap Zulkarnain.
 
Dalam kesempatan yang sama, Kepala Jasa Raharja Riau Widayana mengatakan, dalam hal korban kecelakaan selama arus mudik, pihaknya bekerja sama dengan sejumlah rumah sakit.
 
"Kerja sama yang kita lakukan ke pihak rumah sakit agar pasien dari kecelakaan lalu lintas tidak lagi dibebani biaya. Semua biayanya akan ditanggung Jasa Raharja," tutur Widayana.
 
Sedangkan untuk korban yang meninggal dunia, kata Widayana, harus segera dilaporkan ke pihak Jasa Raharja. Bila berkas-berkasnya sudah lengkap, dalam hitungan 2 hari, dana santunan kematian akan segera dibayarkan.
 
"Di hari libur sekalipun, dana santunan kematian akan tetap dibayarkan kepada warisnya," kata Widayana.
 
Pihak Jasa Raharja, dalam arus mudik ini, juga menggunakan sistem jemput bola. Tim akan melakukan koordinasi dengan pihak kepolisian di jalur mana saja yang terjadi kecelakaan.
 
"Jadi kita memang proaktif untuk mendata soal kecelakaan, baik korban luka-luka atau meninggal dunia. Selama ini kendalanya adalah masyarakat masih banyak yang enggan melapor ke kita," ucap Widayana. (dtk)
Share
Berita Terkait
  • satu bulan lalu

    Angkat Tema Jaga Desa dari Korupsi, Asisten Intelijen Kejati Riau jadi Narasumber Program Tanya Jaksa di RTV

    Dalam pemaparannya, Asisten Intelijen Kejaksaan Tinggi Riau, Raharjo Budi Kisnanto, SH, MH menjelaskan tindak pidana korupsi telah menjadi suatu kejahatan yang luar biasa. Dengan d
  • 4 bulan lalu

    Dinilai Memiliki Konsep dan Berwibawa, Aktivis Pendidikan Riau Dukung Anies Baswedan pada Pilpres 2024

    Anies juga tercatat sebagai dosen dan pernah menjabat rektor Universitas Paramadina. Background pendidik tersebut diyakini Anies lah orang yang mampu memajukan pendidikan di negeri
  • 6 bulan lalu

    Keberangkatan JCH Kloter I Riau Dilepas Gubernur

    Dalam sambutannya Gubernur Riau berpesan agar jemaah haji melaksanakan Ibadah haji dengan Ikhlas, Pelihara kesehatan agar mampu menunaikan ibadah dengan sempurna.
  • 8 bulan lalu

    Kapolres Dumai Raih Penghargaan Kepemimpinan Terbaik dari Polda Riau

    Pengukuhan tersebut dilakukan pada upacara yang dilaksanakan di lapangan Sat Brimob Polda Riau. Turut hadir, Wakil Kapolda (Wakapolda), Brigjen Pol Tabana Bangun, Irwasda Kombes Po
  • Komentar
    Copyright © 2022 . All Rights Reserved.