• Home
  • Siak
  • Bupati Siak Ajak OPD Lurah dan Penghulu Berkolaborasi Perjuangkan Kota Warisan Budaya Dunia di Rakernas JKPI 2022 Palembang
Rabu, 02 November 2022 22:26:00

Bupati Siak Ajak OPD Lurah dan Penghulu Berkolaborasi Perjuangkan Kota Warisan Budaya Dunia di Rakernas JKPI 2022 Palembang

Bupati Siak Alfedri bersama perangkat Lurah dan Penghulu di Lubuk Dalam, Selasa (1/11/22).
SIAK - Bupati Siak Alfedri mengatakan pihaknya memasang target dan tujuan khusus dibalik pemberangkatan 160 orang utusan Kabupaten Siak yang terdiri dari sejumlah OPD, lurah dan penghulu ke Kota Palembang Sumatera Selatan, untuk mengikuti rangkaian acara Rakernas JKPI Tahun 2022, yang digelar Tanggal 2-4 November ini.
 
Sebelum diberangkatkan secara resmi dari Kantor Kecamatan Lubuk Dalam, rombongan yang terdiri dari OPD, lurah dan penghulu tersebut mendapat wejangan dari orang nomor satu negeri istana, Bupati Siak Alfedri. Selain memberikan target dan menjelaskan misi dalam keikutsertaan rombongan dalam rangkaian acara tersebut, Bupati dan Wakil Bupati Siak bersama rombongan melaksanakan doa bersama untuk kelancaran dan keselamatan selama mengikuti kegiatan. 
 
“Pertama pemberangkatan kita kali ini, terkait komitmen sesama Kabupaten dan Kota Pusaka anggota JKPI, untuk saling dukung, saling menguatkan dan saling mensukseskan dalam pelaksanakan iven jika kabupaten dan kota pusaka tertentu menjadi tuan rumah. Berhubung pelaksanaan kali ini di Kota Palembang yang bisa ditempuh jalur darat, maka penghulu dan lurah juga kita ikut sertakan” jelas Bupati Siak dalam sambutannya di Lubuk Dalam (1/11/22).
 
Sejak pelaksanaan rakernas JKPI di Karangasem beberapa tahun lalu kata Alfedri, telah disepakati bahwa masing-masing kabupaten dan kota berkomitmen memajukan kebudayaan masing-masing, kehadiran utusan dari kabupaten dan kota lain merupakan bentuk saling mendukung dan mensukseskan iven rakernas JKPI, dengan demikian Kabupaten Siak juga memiliki tanggungjawab yang sama dengan kabupaten lain terkait hal tersebut. 
 
“Sebenarnya pada pelaksanaan rakernas JKPI di Siak Sri Indrapura Tahun 2020 lalu, beberapa kabupaten dan kota lain telah berkomitmen untuk melibatkan kepala desa untuk hadir mengikuti rangkaian acara yang kita laksanakan di Kabupaten Siak, namun Allah berkehendak lain, kita semua pada waktu itu dilanda pandemi Covid 19 sehingga acara terpaksa kita laksanakan dengan prokes ketat dengan rangkaian yang sangat sederhana di Gedung daerah tempo hari” kata Alfedri.
 
Selain itu pada pelaksanaan Pra Rakernas JKPI di Aceh beberapa waktu lalu juga ditetapkan bahwa salah satu Ibukota Kebudayaan itu diantaranya Kota Siak Sri Indrapura, sebagai Ibukota Kebudayaan Pendidikan dan Literasi, sebab kata Alfedri Kabupaten Siak memiliki lebih dari 40 ribu manuskrip kuno peninggalan kejayaan Kesultanan Siak Sri Indrapura. Hal ini kata dia turut menjadi salah satu modal selain keberadaan sejumlah cagar budaya yang masih terawat dengan baik dikawasan kota pusaka Siak Sri Indrapura, untuk menjadikan kota berjuluk Negeri Istana itu sebagai Kota Warisan Budaya Dunia (World Heritage City).
 
“Tentunya para penghulu dan lurah yang ikut serta dalam kegiatan rakernas kali ini, kami ajak untuk menunjukkan kesungguhan dan keseriusan pengusulan Siak Sri Indrapura menuju Kota Warisan Budaya Dunia dalam kegiatan Karnaval dan Pawai Budaya Rakernas JKPI di Palembang tahun ini, mengingat sejumlah pemangku kepentingan dalam pengusulan World Heritage City juga hadir di Rakernas JKPI Palembang. Ini menjadi menjadi salah satu target kita disamping tentunya mempromosikan kekayaan potensi budaya dan pariwisata di Kabupaten Siak” pinta mantan Presidium JKPI itu.
 
Bupati Siak Alfedri melanjutkan, target khusus yang diberikan kepada pimpinan OPD, lurah maupun kepada desa yang dilibatkan dalam kegiatan apresiasi kabupaten dan kota wisata tersebut ialah keaktifan masing-masing ODP, lurah dan penghulu untuk melihat inovasi dan hal-hal positif yang ada di Sumatera Selatan terkait mutu pelayanan publik selama pelaksanaan kegiatan berlangsung. 
 
“Jika nantinya ditemui suatu inovasi atau hal-hal yang baik untuk dicontoh, mohon dapat dipelajari dan diaplikasikan di wilayah kerja bapak dan ibu masing-masing. Jadi kita dapat mengaplikasikan metode Amati Tiru dan Modifikasi, untuk inovasi-inovasi pelayanan publik yang kita temui nanti” sebut Alfedri.
 
Selain melibatkan OPD terkait, Lurah dan Penghulu, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan juga memboyong sanggar Tasik Seminai dan Sanggar Mahligai dan Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kabupaten Siak untuk menampilkan kekayaan khazanah budaya dan kearifan lokal.
 
“Dalam pagelaran kesenian daerah, penampilan kesenian daerah dari Kabupaten Siak aka nada pertunjukan kesenian tari. Selain itu Dekranasda juga menampilkan sejumlah produk unggulan diantaranya tenun khas dan Batik Siak” pengkas Alfedri.**(infotorial)
Share
Berita Terkait
  • 2 bulan lalu

    Usai di Pelalawan, Jamwas Kejagung Ri Kunjungi Kejari Siak

    Kasi Penkum Kejati Riau, Bambang Heripuranto SH, MH dalam keterangan pers menyebutkan pengarahan Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan Kejaksaan Agung Republik Indonesia Dr. Ali Mukar
  • 2 bulan lalu

    Wabup Husni Harap Pemuda Bersinergi dengan Pemerintah Dalam Memberantas Narkoba dan HIV AIDS

    Wabup Husni Mengucapkan Selamat kepada pengurus yang dikukuhkan dan dilantik pada malam hari ini, Semoga mampu melaksanakan amanah ini dengan baik dan penuh rasa tanggung jawab.
  • 2 bulan lalu

    Stand Bazar JKPI 2022 Kabupaten Siak Pomosikan Tenun dan Batik Siak

    Pameran dan Bazar yang diikuti oleh seluruh peserta Kabupaten dan Kota Pusaka se-Indonesia itu dibuka secara resmi oleh Walikota Palembang Harnojoyo di pelataran Benteng Kuto Besak
  • 3 bulan lalu

    Wabup Siak Hadiri Rakornas Kebijakan Toponimi dan Batas Daerah Tahun 2022

    Dalam hal ini terkait penyelenggaraan Pemilu Serentak Tahun 2024, kode dan data wilayah administrasi pemerintahan yang digunakan oleh KPU untuk menyinkronkan data Daftar Penduduk P
  • Komentar
    Copyright © 2023 . All Rights Reserved.