• Home
  • Kampar
  • Luapan Sungai Kampar Banjiri Rumah Warga
Senin, 10 Desember 2018 10:48:00

Luapan Sungai Kampar Banjiri Rumah Warga

Banjir melanda jalan penghubung Desa Pulau Birandang dan Desa Karangan Tinggi, Kecamatan Kampar Timur, Kabupaten Kampar, Riau.

KAMPAR, Globalriau.com - Sejak dibukanya lima pintu air waduk PLTA Koto Panjang di Kabupaten Kampar, Riau, sejumlah warga yang tinggal di sekitar daerah aliran sungai (DAS) kebanjiran.

Pintu air dibuka karena besarnya debit air dari bagian hulu akibat tingginya intensitas hujan beberapa hari terakhir.

Banjir terpantau melanda dua desa di Kecamatan Kampar Timur, Kabupaten Kampar, yakni Desa Pulau Birandang dan Desa Karangan Tinggi, Minggu (9/12/2018), Luapan air Sungai Kampar masuk ke permukiman warga dan juga melanda perkebunan.



Tak hanya itu, air juga merendam sebagian badan jalan penghubung kedua desa tersebut, yang mengakibatkan masyarakat susah melitas.

"Air naik sejak jam 12 malam tadi. Tapi belum begitu parah. Tapi paginya sekitar pukul 07.00 WIB, air sudah sampai ke rumah-rumah warga dan jalan," kata Kutar (65) saat dilansir dari Kompas.com, Minggu.

Dia mengatakan, air Sungai Kampar mulai meluap sejak tiga hari terakhir. Namun, hari ini paling tinggi dan terus bertambah.

"Ketinggian air di badan jalan dan perumahan warga sekitar 50-60 sentimeter," ujar Kutar.

Menurut dia, saat ini ada belasan rumah warga yang mengalami kebanjiran di Desa Pulau Birandang dan Desa Karangan Tinggi.
"Di Desa Pulau Birandang ada sekitar 10 rumah dan Desa Karangan Tinggi sekitar 5 rumah. Kalau rumah saya di Pulau Birandang belum sampai airnya, tapi rumah ibu sudah banjir karena cukup dekat dengan sungai," ujar Kutar.

Dia menambahkan, dua desa yang mengalami kebanjiran tersebut memang dekat dari sungai, yang jaraknya sekitar 200 meter.

"Tapi yang jadi kesulitan kami adalah jalan penghubung dua desa ini. Airnya tinggi karena dekat pula dengan anak sungai," kata Kutar.

Sejumlah warga yang memiliki perahu, kata dia, dijadikan rakit untuk menyeberangkan sepeda motor. "Sepeda motor bebek tidak bisa melintas. Tapi ada warga membuat rakit dari sampan. Bagi yang menggunakan rakit itu bayar Rp 5000 per motor. Kalau mobil ada juga yang nekat melintas," kata Kutar.

"Ini bukan rumah dan jalan saja yang kebanjiran. Tapi sawah dan kebun kami juga sudah dimasuki air," imbuh Syamsudin (52) warga Pulau Birandang.

Dia mengaku, saat ini banjir melanda puluhan hektar sawah, kebun karet, dan sawit. "Di Bonca Mongkuang (sawah) itu sawah saya ada 30 hektar. Itu padinya sudah mulai berbuah. Belum lagi padi warga lainnya yang juga sudah berbuah. Luas sawah yang banjir sekitar 80 hektar," sebut Syamsudin.

Selain itu, sambung dia, ada sekitar puluhan hektar kebun sawit dan karet yang dilanda banjir tersebut. "Kami jadi susah motong (menyadap) karet. Panen sawit juga tidak bisa. Harga sawit dan karet murah. Tambah lagi dilanda banjir. Ekonomi kami makin susah. Karet harganya murah, jadi banyak warga beralih berkebun jeruk dan sawit. Kemudian padi yang kami tanam itu nanti bukan jadi beras, tapi air isinya karena banjir ini," ucap Syamsudin.

Oleh sebab itu, masyarakat berharap pemerintah agar dapat mencarikan solusi untuk mengatasi banjir tersebut. "Kami harap ada perhatian dari pemerintah. Karena sudah sering banjir di daerah kami ini," tutup Syamsudin.

Sebelumnya pihak PLTA Koto Panjang sudah menginformasikan kepada masyarakat bahwa lima pintu air waduk dibuka dengan ketinggian 150 sentimeter.

"Beberapa hari lalu dibuka dengan ketinggian sekitar 120 sentimeter. Sekarang kami tambah 30 sentimeter, sehingga menjadi 50 sentimeter," kata Manager PLTA Koto Panjang Rusdi melalui keterangan resminya yang dilansir Kompas.com, Minggu.

Dia menyampaikan, elevasi waduk saat ini mencapai 84.60. sehingga pintu air terpaksa dibuka lebih tinggi. "Dengan penambahan buka pintu air, maka air Sungai Kampar dibagian hilir naik menjadi 80 sentimeter," sambungnya.

Namun demikian, kata dia, setelah elevasi waduk menurun, maka pintu air juga akan diturunkan kembali. Pihaknya mengimbau masyarakat yang beraktivitas dan bertempat tinggal di sepanjang aliran Sungai Kampar untuk lebih berhati-hati dan meningkatkan kewaspadaan dengan naik dan derasnya aliran sungai tersebut."Kami menyampaikan permohonan maaf atas ketidaknyamanan ini," tutup Rusdi.

Sumber: Kompas

Share
Berita Terkait
  • 4 bulan lalu

    Cegah Stunting, Mahasiswa KKN UNRI Sosialisasi GEMARI

    Ketua KKN, M. Fauzan menambahan sosialisasi ini dilaksanakan untuk mencegah stunting dan kekurangan gizi anak dengan manfaat potensi hasil sungai kampar yang mengelilingi desa ters
  • 10 bulan lalu

    Kapolda Riau Langsung Minta Propam Dalami Soal Spanduk Kapolres Kampar

    Untuk proses selanjutnya, Sunarto mengatakan kewenangan sepenuhnya diserahkan kepada Propam Polda Riau.
  • 2 tahun lalu

    Guna Merawat Produk, Tim Pengabdian UNRI Laksanakan Sosialisasi Fiksasi Eco Print

    Penyampaian materi ini melalui platform daring yaitu Google meet. Tujuan dilaksanakan fiksasieco printing ini adalah untuk merawat produk eco print yang sudah dibuat sebelumnya aga
  • 3 tahun lalu

    Postingan Penusukan Wiranto, PNS di Kampar Berurusan dengan Polisi

    Atas posting-an tersebut, inisial JM lantas mengomentari. Dalam komentarnya yang tersebar dalam bentuk tangkapan layar itu terlihat ada kalimat 'Ditikam mang Ndak pantas do Di
  • Komentar
    Copyright © 2022 . All Rights Reserved.